Bahaya Mengonsumsi Mi Instan Terlalu Sering, Salah Satunya Dapat Menyebabkan Kematian!

Chinditta
Mi instan/Pixabay @giansaya

Kaditanews.com - Mi instan adalah mi yang sudah dimasak terlebih dahulu dan dicampur dengan minyak, dan bisa disajikan hanya dengan menambahkan air panas dan bumbu-bumbu yang sudah ada dalam bungkusnya.

Banyak orang-orang senang dengan mengonsumsi mi instan, karena begitu mudah untuk dibuat dan juga rasa yang memiliki banyak varian.

Sadarkah Anda bahwa mengonsumsi mi instan terlalu sering dapat mengganggu sistem pencernaan? Ya hal ini dikarenakan kandungan serat dan nutrisi pada mi instan cukup rendah.

Dilansir dari Lifehack, pada hari Jumat, tanggal 7 Februari 2022, berikut bahaya dari terlalu sering mengonsumsi makan mi instan:

1. Tdak mencerna cukup cepat bahkan dapat mengakibatkan kanker

Mie instan membebani sistem pencernaan Anda, memaksanya untuk memecah mie yang diproses selama berjam-jam.
Ini juga dapat mengganggu kadar gula darah dan pelepasan insulin jika dicerna terlalu cepat. Karena makanan disimpan di dalam tubuh begitu lama sebagai akibat dari pencernaan yang lambat, bahan kimia beracun dan pengawet dipertahankan dalam tubuh, sering menyebabkan paparan berlebihan Butylated hydroxyanisole (BHA) dan t-butylhydroquinone (TBHQ).

Sementara TBHQ dan BHA digunakan dalam produk agar dapat digunakan lebih lama (dan berarti kita dapat menyimpannya di rak selama berbulan-bulan), kedua bahan kimia tersebut sebenarnya bersifat karsinogenik. Artinya dapat menyebabkan kanker, bahkan dapat menyebabkan asma, kecemasan dan diare jika dikonsumsi/terpapar dalam jangka waktu yang lama.

2. Peningkatan risiko penyakit jantung

Jika Anda memiliki anggaran terbatas dan mie instan adalah camilan atau camilan favorit Anda untuk dikonsumsi beberapa kali seminggu, maka Anda mungkin ingin memperhatikan fakta ini. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Nutrition, ditemukan bahwa wanita yang mengonsumsi lebih banyak mie instan memiliki risiko sindrom metabolik yang jauh lebih besar daripada mereka yang makan lebih sedikit terlepas dari pola makan atau kebiasaan olahraga secara keseluruhan, dengan mereka yang makan mie instan lebih dari dua kali. seminggu menjadi 68% lebih mungkin untuk memiliki sindrom metabolik.

Nah, bagi mereka yang belum tahu pasti apa itu sindrom metabolik, itu adalah sekelompok gejala seperti obesitas sentral, tekanan darah tinggi, kadar kolesterol HDL yang rendah yang meningkatkan kemungkinan seseorang terkena penyakit jantung, diabetes, atau stroke.

Jadi mengapa ini terjadi? Terutama karena menggoreng adalah langkah dalam produksi sebagian besar mie instan yang kita konsumsi. Seperti yang kita ketahui, segala sesuatu yang digoreng itu buruk bagi kita, namun dengan kurangnya nilai gizi dan lemak jenuh yang tinggi dalam produk, proses produksi keseluruhan produk ini tidak membantu.

3. Tinggi garam yang dapat menyebabkan kematian

Saya yakin kita semua sekarang menyadari betapa terlalu banyak garam benar-benar dapat memengaruhi kesehatan kita secara keseluruhan, tetapi tidak banyak yang menyadari kerusakan sebenarnya yang dapat ditimbulkannya pada tubuh kita.

Mie instan kaya akan garam. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam American Journal of Hypertension pada tahun 2014, konsumsi natrium makanan yang tinggi diakui sebagai faktor utama dalam tingkat kematian yang tinggi dalam 23 studi kasus.

Kelebihan natrium ini juga dapat menyebabkan tekanan darah tinggi, dan pada gilirannya penyakit jantung (yang sudah menjadi masalah kesehatan yang muncul kembali terkait dengan setiap produk yang ditemukan dalam mie instan ini).

4. Beberapa mengandung Monosodium Glutamat (MSG) dapat menyebabkan kelebihan berat badan

Monosodium Glutamate umumnya disebut sebagai MSG yang biasanya ditemukan dalam makanan yang dibawa pulang, dan merupakan penambah rasa yang populer dalam masakan Cina, Jepang, dan Korea.

Menurut FDA, MSG diberi label sebagai aditif yang aman, dengan efek berbahaya masih bisa diperdebatkan, namun data kesehatan dan nutrisi yang dikumpulkan dari Survei Kesehatan dan Gizi China menunjukkan sebaliknya, dengan konsumsi MSG yang tinggi dalam waktu lama menyebabkan kelebihan berat badan. keuntungan pada individu.

MSG kadang-kadang disebut sebagai obat 'obesitas', jadi jika Anda berpikir untuk mengonsumsi mie instan sebagai bagian dari rencana diet 'tahun baru, Anda baru', itu mungkin item yang ingin Anda lewatkan dari daftar belanja Anda. (KN)
Komentar