Gosip MotoGP: 'Sceptical' Razali percaya penandatanganan Rossi adalah langkah yang salah

Admin


Kaditanews.com - Di kolom gosip MotoGP terbaru, penandatanganan Valentino Rossi untuk musim 2021 adalah sebuah kesalahan menurut RNF Yamaha Team Principal Razlan Razali, sementara Yamaha ingin mempertahankan juara dunia 2021 Fabio Quartararo yang sudah memiliki dua tawaran untuk 2023.

Kepala Tim RNF Yamaha yang baru, Razlan Razali, percaya penandatanganan legenda MotoGP Valentino Rossi saat tim masih dicap sebagai Petronas adalah langkah yang salah.

Musim 2021, musim terakhir Rossi sebagai pebalap MotoGP, adalah yang terburuk sembilan kali dalam kariernya sebagai Juara Dunia karena ia gagal mencetak podium - musim pertama dan satu-satunya yang terjadi sejak ia menjadi pebalap Grand Prix pada 1996.

Dan sementara ada tanda-tanda pada tahun 2020 bahwa Rossi tidak dapat secara konsisten menantang untuk finis di lima besar, Razali memutuskan untuk terus mengontrak pembalap Italia itu, meskipun 'skeptis'.

GPone.com melaporkan berita yang termasuk Razali mengatakan; “Sejujurnya: Saya seharusnya tidak mengambil Valentino. Secara pribadi, saya skeptis sampai Valentino berada di podium ketiga bersama Fabio [Quartararo] dan Vinales di GP Jerez kedua pada Juli 2020. Pikiran saya pergi: 'Oke, mungkin ini. pria bisa melakukannya'." [GPone.com]

Pembalap lain yang berganti tim pada tahun 2021 dan mengalami musim yang sulit - meskipun pindah ke mesin yang sama sekali berbeda tidak seperti Rossi, adalah Pol Espargaro. Pembalap Spanyol itu pindah ke Honda setelah lima tahun bersama KTM.

Dan meskipun hasil meningkat selama paruh kedua tahun ini, yang mencakup posisi pole di Silverstone dan podium di Misano (2), itu adalah tahun yang membuat Espargaro kecewa dan tahun di mana bertahan dengan KTM 'akan lebih nyaman'. [Speedweek.com]

Akhirnya dalam berita MotoGP minggu ini, juara dunia 2021 Fabio Quartararo menjadi subyek penawaran kontrak awal 2023 seperti dilansir publikasi Spanyol Marca.com.

Yamaha sangat ingin mempertahankan pembalap Prancis itu dan ingin melakukannya sebelum aksi trek apa pun terjadi pada 2022.

Namun, Marca melaporkan bahwa Quartararo ingin melihat evolusi motornya terlebih dahulu dan tidak akan menandatangani sebelum tes di Malaysia paling awal; "Saya tidak ingin menandatangani apapun sebelum Malaysia, setidaknya. Saya ingin melihat evolusi motor kami." [Marca.com]

“Saya pikir itu normal. Saya tidak berpikir itu normal untuk menandatangani untuk 2023 tanpa memulai 2022, jadi saya pikir saya tahu apa yang saya inginkan.

"Saya akan menunggu. Sedikit untuk melihat bagaimana kinerja Yamaha, terutama untuk melihat evolusi atau tidak dari motor baru di Sepang. Saya meminta hal-hal yang sangat penting."
Komentar