Rossi: 10 hari tersisa di MotoGP, lalu saya akan menjadi pembalap mobil

Admin
Rossi: 10 hari tersisa di MotoGP, lalu saya akan menjadi pembalap mobil


Kaditanews.com - Saat karir MotoGP Valentino Rossi mendekati akhir, pembalap Italia itu memulai persiapan untuk masa depan roda empat.

Dengan berakhirnya karir MotoGP-nya yang tinggal sepuluh hari lagi, Valentino Rossi memulai persiapan masa depannya sebagai pembalap mobil dengan tes sportscar di Misano kemarin.

"Sekarang dua balapan berturut-turut, jadi sepuluh hari. Bayangkan sepuluh hari dibandingkan dengan 26 tahun! Bukan apa-apa," kata Rossi tentang sisa waktunya di MotoGP, yang terdiri dari acara back-to-back di Portimao dan Valencia.

"Ini momen yang sangat emosional, tulus, dan saya ingin mencoba untuk tetap berkonsentrasi untuk memberikan yang maksimal hingga akhir musim.

"Ini bagi saya sangat penting karena di Misano balapan saya tidak terlalu buruk dan saya ingin mencoba memberikan yang maksimal dan tetap berkonsentrasi, tidak terlalu memikirkan apa yang terjadi pada hari Senin setelah Valencia!

“Saya masih pebalap dan saya ingin memberikan yang maksimal dan mencoba menikmati dua balapan terakhir ini.

“Di sini pada bulan April, akhir pekannya sulit tetapi dalam balapan saya cukup cepat, saya berada di sepuluh besar tetapi sayangnya saya jatuh. Jadi kami harus maksimal dan mencoba bersaing untuk memperebutkan sepuluh besar.”

Tepat sebelum terbang ke putaran kedua terakhir akhir pekan ini, pembalap Italia itu berada di trek dengan Ferrari Kessel bersama saudaranya Luca Marini dan Uccio Salucci dari VR46 untuk mempersiapkan penampilan musim dingin tahunan mereka di Teluk 12 jam.

Namun kali ini persiapannya lebih serius, menandai dimulainya 'karir' roda empat Rossi, dengan juara dunia sembilan kali itu memastikan dia akan memasuki setidaknya salah satu kejuaraan sportscar besar pada 2022.

"Saya mencoba Ferrari kemarin di Misano karena kami akan balapan di Abu Dhabi pada Januari bersama Luca dan Uccio," Rossi menegaskan. “Ini adalah balapan yang selalu kami lakukan dalam tiga tahun terakhir dan secara umum hanya untuk bersenang-senang.

"Tapi kami melakukan tes - sayangnya cuacanya tidak fantastis - tetapi kami sangat menikmatinya. Saya tidak terlalu buruk. Saya merasa baik. Dan tahun depan saya menjadi pembalap mobil! Jadi mulai sekarang pendekatan [ke balap mobil] dan usahanya berbeda.

"Tapi balapan [Teluk 12 Jam] ini masih untuk bersenang-senang dan setelah itu kita perlu memahami kejuaraan mana dan program apa untuk tahun depan."

"Syukurlah Vale sangat cepat, sangat kuat," kata Marini tentang tes tersebut. “Dalam tes lain saya lebih dekat dengannya. Kemarin dia banyak menekan dalam kondisi dengan beberapa titik basah. Dia mampu memberikan satu detik kepada saya. Dia sangat cepat, mendorong mobil hingga batasnya. Saya sedikit lebih cepat. khawatir tentang ini Aku tidak ingin melakukan kerusakan.

"Juga Uccio di basah dia kuat. Di kering dia punya lebih sedikit waktu untuk meningkatkan waktu putarannya. Tapi dia juga menjalani tes yang bagus. Kami dekat. Saya satu detik dari Vale dan Uccio 1,5-2 dari saya.

"Tetapi dengan mobil, lebih sulit untuk membicarakan waktu. Keseimbangan performa bisa banyak berubah saat ban menjadi aus."

Rossi menambahkan bahwa keputusan kejuaraan GT mana yang dia ikuti setelah Gulf 12 Hours belum dibuat, tetapi dia juga tampaknya memperhatikan kelas Hypercar baru yang bergengsi untuk tahun 2023.

"Ini adalah momen yang sangat penting untuk balapan GT dan balapan Endurance karena mereka akan melakukan kelas baru yang disebut Hypercar dan untuk tahun 2023 semua nama besar di mobil, pabrik, juga Ferrari, Porsche, Audi akan berlomba dengan mobil-mobil ini," Rossi menjelaskan.

“Tahun depan saya akan balapan dengan mobil GT. Saya masih belum tahu kejuaraan mana karena bisa WEC tapi bisa juga seri European Le Mans atau International GT challenge.

“Kami perlu memutuskan, juga dengan mobil apa, dan saya perlu memahami juga level dan kecepatan saya karena pasti saya ingin balapan dengan LMP2 atau dengan Hypercar [prototipe] tetapi di sana level pembalapnya sangat tinggi. Jadi Saya tidak tahu apakah saya cukup cepat. Kami akan mencoba memahaminya tahun depan."

Pembalap Petronas Yamaha Rossi dan rookie Marini saat ini terkunci dalam pertempuran untuk menghindari menjadi pembalap penuh waktu terakhir di klasemen kejuaraan dunia MotoGP, pasangan saat ini hanya dipisahkan oleh dua poin, dengan Marini di depan.

Marini akan terus membalap untuk tim VR46 Rossi saat lulus ke entri penuh MotoGP musim depan. (KN)
Komentar
close