Usia Berbicara, Rossi: Austin MotoGP adalah Balapan Paling Sulit dalam Karir Saya dari Sisi Fisik

Admin
Usia Berbicara, Rossi: Austin MotoGP adalah Balapan Paling Sulit dalam Karir Saya dari Sisi Fisik


Kaditanews.com - Konsistensi daripada kecepatan memungkinkan Valentino Rossi untuk menyelamatkan poin terakhir selama 'salah satu balapan yang paling sulit secara fisik dalam karir saya'.

Seorang veteran hampir 25 tahun kompetisi grand prix sepeda motor di tempat-tempat seperti Malaysia, Thailand, Indonesia dan Qatar, Valentino Rossi menempatkan balapan COTA MotoGP hari Minggu lalu sebagai salah satu yang paling sulit secara fisik dalam karirnya.

Selain suhu udara 32 derajat dan kelembaban Texas 46%, pengendara menghadapi 20 putaran di sirkuit terpanjang (5,5 km) di kalender, yang berisi pengereman keras, perubahan arah yang cepat, dan gundukan yang menguras energi.

Dikutip dari Crash.net “Itu adalah salah satu balapan paling sulit dalam karir saya dari sisi fisik karena trek ini sangat menuntut dan sangat panas, dengan banyak pengereman keras, banyak perubahan arah dan banyak gundukan. , sangat sulit," kata Rossi.

Hal-hal tidak dimulai dengan baik untuk pebalap Petronas Yamaha, yang hanya lolos di urutan ke-20 di grid, tetapi kemudian turun ke posisi terakhir di lap pembuka.

Namun, beberapa kecepatan yang konsisten dikombinasikan dengan kesalahan oleh beberapa pebalap di depan, ditambah umpan pada rekan senegaranya Danilo Petrucci dan Franco Morbidelli, setidaknya membuat Rossi mencapai posisi ke-15 dan poin kejuaraan dunia pada lap ke-11, di mana ia tetap berada di bawah bendera.

“Pada akhirnya saya melakukan balapan yang layak dengan mempertimbangkan kecepatan saya karena saya menempatkan bagian belakang menengah dan saya tidak terlalu cepat tetapi saya konstan sampai akhir. Saya mampu melakukan beberapa menyalip dan mengambil satu poin,” katanya. “Jadi pada akhirnya tidak apa-apa. Masalahnya saya tidak cukup cepat, saya tidak cukup kompetitif. Saya berharap bisa lebih kuat, tapi kecepatannya tidak fantastis. Tapi bagaimanapun balapan, untuk kecepatan saya, cukup bagus. "

Meskipun kecepatannya kurang, Rossi menjadi salah satu dari hanya tiga pebalap yang tidak menggunakan ban belakang paling lunak (dalam kasusnya ban sedang) dan mencatat lap terbaiknya (hanya tercepat ke-20) pada lap terakhir.

"Saya menggunakan medium karena selama latihan saya merasa lebih baik dengan medium dan saya tidak terlalu suka yang lembut," kata Rossi. "[Dalam pemanasan] saya mencoba yang lembut tetapi saya terlalu lambat.

"Jadi kami memutuskan untuk melanjutkan cara kami dan itu adalah pilihan yang tepat karena itu konstan sampai akhir, saya mampu melakukan beberapa overtake dan mengambil satu poin. Tidak ada yang fantastis tetapi mengingat kecepatan saya balapan tidak terlalu buruk."

Juara dunia sembilan kali itu sekarang hanya memiliki tiga balapan tersisa sebelum akhir karirnya yang memecahkan rekor, dimulai dengan penampilan kandang terakhir di Misano akhir bulan ini.

"Kondisi fisik [di COTA] sangat sangat sulit. Sangat sulit. Sekarang kami akan beristirahat selama 2-3 hari dan setelah itu kami harus berlatih keras untuk balapan terakhir," kata Rossi.

“Dengan MotoGP modern, sangat menuntut fisik dan Anda tiba pada hari Minggu sudah lelah dari latihan Jumat dan Sabtu, jadi itu sangat sulit.

"Anda harus 100% fit dan juga sangat muda. Saya bisa mencoba untuk fit 100% tapi untuk yang sangat muda, sayangnya bagi saya, itu sangat sulit!" canda pria berusia 42 tahun itu.

Rossi hanya berada di urutan ke-21 dalam klasemen kejuaraan dunia dan satu poin di belakang saudaranya Luca Marini, yang akan memimpin tim MotoGP VR46 musim depan.
Komentar
close