MotoGP Misano: Honda Hampir Kehilangan Rider Terbaiknya, Marc Marquez Berhasil Selamatkan Dirinya

Admin
MotoGP Misano: Honda Hampir Kehilangan Rider Terbaiknya, Marc Marquez Berhasil Selamatkan Dirinya


Kaditanews.com - Marc Marquez mencatatkan musim gugurnya yang ke-22 di MotoGP musim ini, ditambah penyelamatan besar dalam insiden yang terjadi pada Sabtu di Misano.

Hinda hampir kehilangan rider terbaiknya untuk berlaha di GP Misano karena insiden pada sesi kualifikasi yang menimpa Marquez. Namun ia berhasil menyelamatkan dirinya sendiri.

Sabtu Marc Marquez di Misano dapat disimpulkan dengan dua jatuh, penyelamatan besar dan ketujuh di grid awal untuk MotoGP Emilia Romagna hari Minggu.

Sebelum cedera lengan Jerez tahun lalu, juara dunia delapan kali itu terkenal karena melakukan beberapa penyelamatan yang menakjubkan, yang berarti ketakutan terakhirnya di udara tampak seperti kembalinya Marquez di masa lalu.

Tapi pembalap itu sendiri mengatakan itu hanya keberuntungan yang membuatnya tetap di atas motor dan bahwa insiden hari Sabtu, dalam kondisi dingin dan lembab, menggambarkan masalah sepanjang musim dengan Honda sejauh menghasilkan panas ke dalam ban.


"Momen besar, penyelamatan besar," kata Marquez tentang insiden itu, di awal Kualifikasi 2. "Penyelamatan ini beruntung, maksud saya saya tidak bisa mengatakan 'Saya melakukan ini'. Itu beruntung.

"Memang benar ada rasa sakit yang besar di bahu selama 30 detik berikutnya, tetapi untuk sisa kualifikasi itu bukan batasan yang nyata.

“Itu lebih pada perasaan dengan motor, setelah semua momen itu saya kehilangan banyak kepercayaan diri dan kemudian saya tidak mengendarai dengan baik. Bahkan seperti ini saya melakukan waktu putaran yang dapat diterima dan kemudian saya berkata 'oke, tunggu sampai lap terakhir'. karena perasaan itu tidak baik."

Tetapi ketika Marquez mencoba untuk satu dorongan terakhir untuk meningkatkan, dia tertangkap sekali lagi dan jatuh untuk ke-22 kalinya musim ini.

"Ketika Anda tidak memiliki feeling dan perlu untuk mendorong waktu lap, hal seperti ini bisa terjadi. Anda mendorong tanpa perasaan dan saya kehilangan bagian depan," katanya.

Pembalap Spanyol itu menambahkan: “Ini salah satu masalah yang kami miliki tahun ini. Jika Anda memeriksa sedikit balapan dengan suhu tinggi, kami dapat berkendara dengan baik karena kami berjuang untuk mendapatkan suhu pada ban. Terutama ban belakang.

“Untuk alasan itu di sebagian besar balapan kami menggunakan opsi lunak karena kami tidak memberi suhu pada ban. Dan pada dasarnya hari ini saya sangat menderita dengan bagian ini, untuk mendapatkan suhu yang tepat.

"Ini masih hasil yang bisa diterima, tapi hari ini kami bisa start minimal di baris kedua. Tapi memang seperti ini dan yang paling penting untuk besok adalah mendapatkan kembali kepercayaan diri dengan motor."

Meski begitu, Marquez – yang meraih kemenangan keduanya musim ini terakhir kali di COTA – saat ini ragu akan berdiri di mimbar pada Minggu sore.

“Bahkan jika kami mendapatkan kepercayaan diri lagi, kami belum siap untuk berjuang untuk kemenangan, atau bahkan podium, tetapi untuk finis di lima besar akan menjadi balapan yang bagus,” katanya.

Rekan setimnya Pol Espargaro lolos sebagai pebalap Honda teratas di tempat keempat.

Iker Lecuona menyamai rekor Marquez dengan 22 kali jatuh sejauh musim ini, terbanyak untuk semua pebalap, meski Marquez melewatkan putaran pembuka Qatar.***
Komentar
close